Kamis, 14 Juni 2012

Buat yang pake rok..

Pernah naek motor pake rok?

Saya pernah.

Roknya pernah masuk ke roda2 motor?

Saya juga pernah.

Ceritanya begini:
waktu itu saya--dengan dijemput seorang kawan--berniat pergi kondangan.
Nah, namanya mau kondangan,
penampilan rapi jali bin sabeni dong..
Batik nuansa coklat dipadu rok megaaar
(emang megar banget itu rok yang kalo dipikir2 muat untuk 5 orang bocah maen petak umpet)
asoy dah pokoknya..

Emak saya melarang saya pake rok
tapi saya nggak peduli
karena emang lagi mood pake rok itu.
Emak akhirnya menyarankan untuk duduk nyemplak, jangan bonceng..
Saya tetap duduk bonceng karena eh karena cuma mo nunjukin kalo saya bisa duduk lazimnya cewek..

Selanjutnya motor melaju..

Awalnya asoy2 aja..
Tapi pas sampe daerah cawang (selurusan carrefourlah..) depan bukopin seberang mugi griya,
tiba2 motor mati.

Tek.

Nggak bergerak sama sekali.

Sama sekali nggak bergerak.

Di belakang sana bis2 gede, mobil2 kenceng, melaju nggak bersalah..
Padahal kami di tengah2.
Si kawan berencana meminggirkan motor.
Tapi nggak bisa.
Nggak bisa gerak.
Sama sekali.

Usut punya usut,
ternyata rok saya nyangkut.

"yah, gimana ini?" (panik)
"turun dulu"

dengan perasaan apa pun yang dirasakannya,
si kawan menarik motor ke pinggir
dan saat dia menarik saya juga harus gerak.
(kebayang nggak sih gw harus gerak bareng ma motor?? Kaya apalah gitu..)

udah sampe di pinggir,
orang2 yang merubung (satpam2 bukopin, mbak & ms sales yang kebetulan lewat, dan entah siapa lagi)
memvonis "roknya harus digunting".

Wuaaa..
Mereka itu nggak tau apa ya saya mo kondangan
dan heiii.. Itu rok kesayangan sayaa..

Saya bersikeras menolak.

Mb sales cerita tentang dia dulu juga pernah begitu
lalu blablabla..
Dan selagi perhatian saya teralih ke mbak2 itu,
dengan cekatan pak satpam berkonspirasi dengan kawan saya menggunting rok yang masuk ke jeruji..

Kres, kres.

Wuaaaaaaa..
Kalo roknya digunting,
berartiiiii..

Bak pahlawan,
mbak sales bilang,
"sini, mbak..
Saya punya jarum pentul banyak."

dan, ting.
Saya terbalut rok yang bocel2.

Dan,
sama sekali nggak endah.

Kawan saya?

Geli banget.
Usahanya untuk nahan ketawa payah.
Sumpah.
Ugh.


http://3.bp.blogspot.com/-CIzeaQvIngM/TpUq8sAIcqI/AAAAAAAAAFE/e52FUn2xMLo/s1600/070927-kartun1.jpg

Pesan cerita:
inget untuk bawa jarum pentul atau peniti + gunting
kalo berniat bermotor pake rok.
Serius.

2 komentar:

  1. Hahahahaaa ... ini lucu!

    Eh, maaf turut prihatin akan kondisi rok kesayanganmu yah, Ikaaaf

    BalasHapus