Selasa, 25 Februari 2014

Fadhli


Kepada Fadhli Amir

Fadhli,
          Suratmu sudah sampai mataku dengan selamat. Aku

Fadhli,
          Membaca rangkaian kata darimu bikin aku sesak napas

Fadhli,
          Membaca barisan kata darimu aku mesti ingat menjejak bumi karena

Fadhli,
          Ya ampun suratmu itu bik

Fadhli,         
          Aku tahu aku ini bidadari dengan sayap portable yang kalau mau naik angkot sayapnya dilipat du

Fadhli,
          Siapa perempuan tidak tersanjung menerima surat manismu, tapi aku sendiri kan sudah man

Fadhli,
          Kamu mau aku ceritain tentang Kalimalang? Jadi, tuh kalinya bukan kasihan, tapi malang (melintang). Itu mulanya

Fadhli,
          Kamu kukenal sebagai seorang Fadhli pecinta puisi

Hai, Fadhli anak matar,

Fadhli,
          Berapa kali pun aku mencoba, suratku takkan pernah bisa berimbang dengan surat manismu.
          Aku tahu ini takkan cukup
          Tapi ya,
          terima kasih
          banyak.


Salam hangat,


Ika Fitriana


11 komentar:

  1. Mati kau dicoret-coret si #RajaMinyak! :)))

    BalasHapus
    Balasan
    1. iyaaaaa... aaaaaakkk~ *pengsan*

      Hapus
    2. aaaaak.... jatah kasih sayang berkurang :D

      Hapus
  2. mwahaha, kalau ini surat buat pacar ini romantis banget. #kemudianhening #laluiri |\(._. )
    - ika, tukangpos

    BalasHapus
    Balasan
    1. jadi gini, Kak.. *lalu bikin sinetron* *sampai season 9*

      Hapus
  3. Waduh... hehehe, I do lve simpicity. Terima kasih, Ika yang baik

    BalasHapus
  4. Ck ck ck si Ikaaaafff ini yah ...
    *udah gitu doang, bukti aku baca surat ini jugak*

    BalasHapus