Senin, 04 April 2011

gimana, sih, rasanya pingsan itu?

Yap.
Dulu saya sangat ingin tahu rasanya pingsan.
Saya selalu heran nggak udah-udah liat teman saya yang bisa-bisanya pingsan di sembarang tempat
(malah belakangan saya tahu ada orang yang pingsan nyemplung ke selokan karena doi berdiri di deket selokan—ehm, untungnya selokannya kering).

Dulu saya pernah tanya ke teman saya yang rajin pingsan.
“Gimana, sih, rasanya pingsan?”
“Ya, gitu, deh..”
“Kayak apa?”
“Em.. kayak lu liat tipi semutan.”
“Oh..” (pergi sambil mikir dan.. nggak kebayang)

Saat itu saya berharap saya bisa pingsan.
Kayaknya keren.
Bisa istirahat di tengah-tengah latian karate yang keras
Atau bisa izin di tengah-tengah pelajaran yang ngebetein..
(emm.. padahal, sih, nggak pingsan juga bisa-bisa aja tidur di kelas..)
Seru, kan, pingsan itu?

Naaahhh..
Akhirnya kepengenan saya terkabul pas SMA.
Setelah lama tidak menggerakkan tubuh alias udah nggak karate lagi,
Saya mulai rajin pingsan.

Debut pingsan pertama saya ketika tes golongan darah.
Meski saya tahu hari itu ada tes golongan darah, saya tidak sarapan.
Nggak sempet karena udah telat banget.
Kantin Mbak Inem juga belom buka kayaknya.
Udah nggak sarapan, ditambah alkohol merebak bebas (ya,, namanya juga di lab).
Jadilah saya tumbang setelah teman saya menusuk jari tengah saya dan mengambil darah saya.

Ngeeeekkkk..

Melihat saya tumbang,
Teman-teman saya heboh.
Saya ingat ada dua pasang tangan yang membawa saya ke UKS.
Karena adanya perbedaan tinggi teman yang membawa saya,
Alhasil saya pun miring sebelah.
Sayup-sayup terdengar suara mereka yang kerepotan.
“De, De.. ke siniin ..”
“Pelan-pelan.. Susah, nih..”
Sementara itu, saya sibuk berpikir sendiri (saya memang terkulai dan tidak bisa apa-apa, tapi tetep bisa mikir),
Saya pikir, “Oh, jadi pingsan itu begini, ya?”

Saya pun beristirahat di UKS.

Sejak itu,
Beberapa kali saya pingsan di sekolah
--sampai kuliah.

Seingat saya,
Pernah, emm.. dua kali (kayaknya) saya pingsan di metro 47.
Yang pertama, saya ingat,
Ketika itu saya berdiri (kalo lu naek 47 lu akan tau bahwa duduk itu adalah kesempatan langka).
Mungkin melihat muka saya yang pucat dan hampir ambruk,
Dua orang mbak-mbak di dekat saya berkasak-kusuk,
“Eh, eh, dia pingsan, ya?”
“Ah, masa, sih?”
“Iya, deh..”
“Eh, iya, ya?”
Mbak, oh, mbak..
Saya membatin, “Lo pikiiiiiiiirrrrr???”
(sayangnya kalo lagi pingsan itu nggak bisa nyautin orang ngomong).
Truz, saya lupa mereka bilang apalagi..
Yang jelas, ingatan saya berikutnya adalah saya duduk di bangku pojok belakang dengan aroma minyak kayu putih (atau apalah itu) melekat di hidung saya.
(oh, pahlawan saya, siapa pun Anda, di mana pun Anda, semoga selalu dilindungi Tuhan..).

Pengalaman pingsan di Metro 47 selanjutnya adalah saat saya (lagi2) berdiri.
Cumaa.. sekarang berdirinya di bagian depan metro.
Saat itu tidak ada yang memberi saya tempat duduk
(ya.. saya pikir sih wajar..
Ini Jakarta, Bung!
Orang bisa berpura-pura muntah untuk mencopet).
Saya pikir tidak apa-apa,
Toh sebentar lagi juga sampe kampus.

Ketika sudah sampai di Mega,
Saya sudah tidak tahan lagi
Lantas luruhlah saya.
Saya terduduk (kayaknya) di pijakan yang ada di bagian depan metro
(tau, kan, ada pembatas di bagian depan metro yang selurusan dengan pintu depan?
Nah, itu bisa dijadiin tempat duduk darurat).
 Sepertinya orang-orang rempong lihat saya tumbang begitu
Dan sepertinya ada orang yang menggiring saya ke bangku dekat pintu.
(oh, terima kasih, pahlawan..).

Tapi pikiran saya memang tak bisa dihentikan.
Saat itu saya berpikir,
“Aduuuhh.. gw udah mo turuuun..
Kenapa baru duduk sekaraang?”

Ya. Saya duduk cuma dari labschool ke pangkalan truk (Bukopin).
Cuma 5 menit.
Yasudahlaaahhh..
@____@

*pesan cerita:
Lain kali kalo mo pingsan pilih-pilih tempat yang asoy, ah..
Dan kalo pun harus di angkot, pingsannya harus dari jauh-jauh dari lokasi turun biar puas pingsannya.

14 komentar:

  1. kalo bisa pingsannya bilang-bilang dulu atau permisi biar gak ngerepotin orang. hehehe. untung pingsannya gak pake Tai. nanti jadi obat cina Tai Ping San. muahaha :p

    Salam Abon (Blogger yang baik selalu meninggalkan jejak :D)

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya. harusnya begitu. pingsannya bilang-bilang.. :D

      terima kasih, pus in abon! hahaha :D

      Hapus
  2. Ika kuliah di UNJ ya ? Kok bisa naik 47 dri mana ka? 47 itu metro paling sangar yang bikin aku trauma naik angkot :D gara2 itu akhirnya kuliah naik motor. besok2 kalau mau pingsan sms dulu ka ntar aku tolonging muahahahah :)))))

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya, aku di UNJ. dari buaran, Dit.
      47 itu emang gila, tapi bukan satu-satunya. aku ngerasa aku lebih gila dari 47 karena masih aja numpang angkot gila begitu. hahaha..

      tentang sms, itu ide yang bagus. sungguh. XD

      Hapus
  3. Dulu waktu sekolah saya termasuk yang gampang pingsan tetapi tidak pernah pingsan, hanya gejala nya saja hehehe. Pernah juga merasakan bagaimana rasa nya dibius, seperti tidur secara tiba-tiba.

    BalasHapus
    Balasan
    1. gampang pingsan, tetapi tidak pernah pingsan?
      em, rumit, yeuh?

      Hapus
    2. Hahaha iya rumit buat dilihat orang, maksud nya gampang capek alhasil badan selalu down dan pandangan kabur dan gelap tetapi gak pingsan-pingsan, begitu ika :D

      Hapus
  4. waktu itu aku pernah pingsan dan itu sekali dalam seumur idup, pas kelas 4 sd. sayup-sayup aku denger, guru ama temen-temenku ngeluh kecapean gotong aku (mengingat ukuran tubuhku yang tidak kecil) dari lantai dua ke lantai satu otw UKS. *ceritanya lagi baca-baca rumahnya matahari*

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bahahahak.
      Nah, kita masih bisa denger kan ya? Berarti bener waktu itu aku pingsan. Cuma beberapa lama sih terus nggak inget.
      Makasih ya sudah bacaaaa.. *cups*

      Hapus
  5. Jadi penasaran rasanya pingsan hahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Duh, mending nggak usah deh.. Aku aja nggak mau lagi. :(

      Hapus
  6. Belum oernah ngerasain pingsan,mimisan;' pngn ngerasainn:v

    BalasHapus
  7. Belum oernah ngerasain pingsan,mimisan;' pngn ngerasainn:v

    BalasHapus
  8. w kira pingsan tuh kayak tidur lagi

    BalasHapus